Workshop parenting ibu Elly Risman :sesion 1- Komunikasi Pengasuhan Anak

اَلْحَمْدُلِلّهِ hari ini akhirnya bisa ikutan juga workshop parenting yg diadain supermom indonesia dengan pembicara ibu Elly Risman…

Acara hari ini diadain di Estubizi setia Budi…hehehe…asli katro deh…ini baru nih pertama main ke setiabudi…enak juga ya ternyata utk tempat nongkrong…“‎​​​:)нáàª:$;)нàâª:&=Dнà᪪ ” … Norce d….

Banyak tempat makannya….trs tempatnya juga cozy….

Back to the seminar story…اَلْحَمْدُلِلّهِ ayah bisa ikut dan dpt ijin hari ini…sempet deg2an juga sih secara minggu lalu kan cuti…masa sabtu ini ijin lagi dgn alasan seminar pula…“‎​​​:)нáàª:$;)нàâª:&=Dнà᪪ ”

Tapi alhamdulillah emg kalau niat baik dikasih mudah aja ya… Si ibu kepala kantor kasih ijin…tumben2nan..

Sampe setia budi jam 8 lewatan beli roti dulu,soalnya g sarapan dirumah…ternyata dikasih snack juga sih didalem..hehehe…

Acara dimulai jam 9an…

Intinya sih,menurut ibu Elly Risman kita tuh beruntung tmsk usia muda udh aware ama parenting..secara ga ada sekolah buat jadi ibu,jadi ayah…dan ternyata karena tdk ada sekolah itu banyak terjadi kesalahan dalam pendidikan dan pengasuhan anak…

Krn pola pengasuhan/parenting skrg itu jadi kaya sistem turun temurun..apa yg diajarin ortu kita secara tdk langsung biasanya akan kita ikutin ke anak kita dan bukan tdk mungkin nanti kita juga akan menurunkan ke anak kita utk mengasuh cucu kita nanti,dstnya…

Padahal jaman sudah berbeda,saat kita diasuh ortu kita 30 thn lalu dgn sekarang…

Kalau zaman 30 thn dulu kita g kenal handphone/BB/laptop/free internet/games online dll…palingan games cuma tetris,nitendo,dan permainan luar…

Sekarang gamesnya dan teknologi makin maju,semakin berat kita sbg ortu utk bisa melindungi anak kita dan mengasuhnya supaya tdk terpapar hal2 negatif dari kemajuan teknologi itu…

Krn ternyata games2 skrg yg ada itu banyak muatan pornografi tmsk komik2…jd tantangan kita sbg ortu saat ini berat sekali…

Sempet merinding dgr cerita bu Elly…banyak2 anak2 kecil skrg udh tau sex ,bahkan udh ada usia SD hrs aborsi…nau’udzu billahi min djalik…astaghfirulloh…jgn sampe ya اَللّهُ …

Menurut ibu elly rata2 anak2 yg punya masalah itu krn dirumah tdk ada komunikasi yg baik antara ortu dan anak…

Itulah menurut bunda,sebenernya we’re not ready to be a parents …

Why?????
- kita ga menguasai tahapan perkembangan anak
- kita juga ga menguasai cara otak anak bekerja

2 point itu berperan besar dan berpengaruh dlm membentuk kepribadian dan masa depan anak.

Selama ini kita mengasuh anak rata2 mengikuti cara dulu kita diasuh..which is not completely right to be applied today…

Salah satu yg penting dalam tahapan perkembangan anak adalah adanya komunikasi yg tepat dan bisa diterima..

Seminar dibuka ama video film china dimana di video digambarin ada ibu yg lagi marahin anaknya dgn suara mendayu,dan mimik muka si anak digambarin cengo dan kaya org ngantuk..

Habis selesai si ibu bicara mendayu kaya dongeng itu dtg neneknya yg bicaranya 240 derajat beda..si nenek ini bicara udh kaya lebah nyerocos g ada titik dan koma..ampe tuh anak digambarkan kaya diserang lebah dan lebah itu kaya masuk kuping kanan keluar kuping kiri…

Menurut bu Elly itu gambaran cara komunikasi kita saat ini yg rata2 ke anak suka nyerocos g ada titik koma…atau kalaupun pelan malah terkesan kaya mendayu dan jadi lagu pengantar tidur…

Dan itu sebabnya banyak kata2 yg sebenernya udh pernah diomongin ortu ke anak gw pernah ada yg nempel diotak anak.ya karena itu krn anak2 kita merasa kita ngomong kaya lebah g jelas…jadi masuk kuping kanan keluar kuping kiri deh…

Hehehe…jadi merasa malu…kaya inget gue kecil dulu….“‎​​​:)нáàª:$;)нàâª:&=Dнà᪪ ”

Kenapa anak ga mau dgr apa yg kita omongin?atau istilahnya masuk kuping kanan keluar kuping kiri ,karena ternyata ada saat penting dimana apa yg kita omongin ataupun saat2 terpenting jaringan otak kita/anak bisa terus diingat anak..termasuk dlm hal belajar…

Ini yg penting :
BILA HATI SENANG ,OTAK MENYERAP LEBIH BANYAK/CEPAT…

Jadi kalau mau apa yg kita omongin itu nyangkut di otak cari saat2 dimana Hati lagi HAPPY…

Dan itu berlaku bukan cuma kalau kita mau ngomong ama anak kita tapi utk SEMUA ORANG…

Karena ada jaringan di otak yg kalau lagi HAPPY akan terbuka bagian itu dan sel2nya lebih cepat menyerap…huiiiiiii canggihhhhh ya….

Dan Whooppppssss ternyata cara kita ngomong selama ini rata2 salah dan malah berbahaya utk perkembangan anak nantinya…syeremmmm juga….

Apa aja sih KELIRUMOLOGI dalam komunikasi pengasuhan parenting ?(ada 10 point kelirumologi dlm KPA)

1.—->KALAU BICARA CEPET2/NYEROCOS…

Ya kaya perumpamaan lebah tadi…kita sering kan kalau kesel ama anak,trs marah2 ke anak nyerocos aja kaya petasan mercon…pretpretpret….g ada titik koma… ( Gw ngaku nih kalau yg ini …beneran gw suka nyerocos kalo marah)

Ini yg bikin anak g bisa dgr dan nyimak dgn baik…“‎​​​:)нáàª:$;)нàâª:&=Dнà᪪ ” iya juga ya kalo dipikir lah nyerocos gt ,gmn ada yg bisa kedenger….

Jd boro2 bisa inget,kedenger aja apa yg kita omongin udh bagus bgt tuh…

2.—-> TIDAK MENGENALI DIRI SENDIRI

Bu elly disini nyuruh kita nulis kelebihan dan kekurangan kita dlm waktu 3 menit…dan guees what : I felt so difficult to write down what are my positive point,but I can easily write down my negative things out…and likely most of the participants quitely same as mine..

Kenapa sih kita susah cari tau nilai plus dan minus kita????

Ada yg bilang g PD aja mau nyebutinnya,ada yg bilang lebih gampang kayanya cari yg jelek2 dari kita drpd yg lebih..dll…

Menurut bu Elli itu krn KITA TDK MENGENALI DIRI sendiri…makanya JGN SAMPE ANAK2 KITA JUGA NGALAMIN HAL INI…

Kita susah memahami keunikan diri kita sendiri karena kita tidak mau mencoba melihat ke dalam diri kita sendiri (NOT LOOK INTO OUR SELF),jadi kita g tau detail apa aja kelebihan dan kekurangan kita hanya merasa… Kalau kaya gini,Kita aja ortu ga tau diri kita sendiri gimana kita mau kenal anak kita which is completely other soul than mine’s…

Nah lo?!?!?! Iya juga ya….baru kepikir…

Berarti selama ini kita sotoy dong ya…sok menilai org lain / anak kita padahal kita sendiri g tau siapa diri kita!!!!!!

3.—-> LUPA KALAU SETIAP INDIVIDU itu UNIK

Coba d inget2…pernah ga kita ngebanding2in anak kita ama anak org lain,atau bandingin suami/istri kita ama org lain…“‎​​​:)нáàª:$;)нàâª:&=Dнà᪪ ” (ngaku dosa lagi d gw….I did it…both to my son/my husband)

Padahal menurut Bu Elly didalam Al quran (QS 3:6) aja ada tertulis : اَللّهُ sudah melukis setiap makhkluk dari mulai saat ia ada di rahim ibunya sesuai keinginanNYA…

Jadi y pasti tiap org bakaln beda,even anak kembar sekalipun,walaupun ibu dan bapaknya sama…

Jadi please stop ya banding2in anak kita ama anak lain…percaya d smua anak punya kelebihan dan keunikan masing2..

Dan mereka pun sebenernya tidak suka utk dibanding2in…awalnya mungkin mereka akan diam,tapi lama2 mereka akan berontak..berontak bisa dgn bbg cara ,bisa diam ga dgr apa yg kita omongin,melawan,menentang ,ga peduli (keluar 2 kata ,Bodo Ah/Tau Ah..dll ),sulit diajak kerja sama dll

Kadang kalau marah kita mungkin juga pernah mengucap/ngedumel sambil misah misuh : “Duh anak siapa sih kamu?”—->tau ga sih ternyata karena seringnya mungkin ucapan itu diulang2,anak setelah remaja malah jadi krisis identitas dan malah mempertanyakan : jangan2 bener y gw bukan anak ortu gw?…apalagi kalau dia merasa tdk memiripi kemiripan ….wadowh!!!

4.—–>Perbedaan : NEEDS and WANT (kebutuhan dan kemauan )

Kadang (atau biasanya?!?! Ayooo ngaku)…. Kita sbg ortu suka selalu merasa benar dan tau yg terbaik utk anak..padahal blm tentu apa yg anak kita mau sesuai dengan keinginan kita… Dan bahkan krn kita sbg ortu yg selalu ikut campur bisa terjadi kebutuhan anak tidak sesuai dengan keinginannya…

Misalnya kasus : kita maksain anak utk minum susu,bahkan pakai diancam…padahal anak g mau…

Kan keliatan disini , ortu yg PENGEN anaknya minum susu bukan krn Anak KEPENGEN minum susu…

Begitu juga dgn kasus : kita mau anak kita pergi ama kita misalnya ke undangan,kita ajak anak,misalnya si anak bilang ga mau,tapi akhirnya krn disuruh mau..udh mah dia diperintahkan ikut plus pula si ibu ksh susulan perintah : pake baju yg bagus ya…,trs misalnya si anak milih sendiri baju yg mau dia pake,tapi ternyata pilihannya tdk sesuai menurut si ibu…udh d mulai nyerocos lagi…disini kan keliatan kalau sebenernya kalau ikut ke undangan dan pakaian si anak akhirnya jadi keinginan dan kebutuhan ortu bukan si anak… Nah loooooo…

Jadi mulai dari hal kecil,kaya pilihan baju dll,biarin anak menentukan keinginannya tinggal kita pelan2 kasih tau adab2 apa yg hrs kita liat dalam bersosialisi…

5.—–>TIDaK MEMBACA BAHASA TUBUH

Kadang kita udh liat dari bahasa tubuh apa respon anak dari apa yg kita omongin tapi kadang kita kekeuh aja akhirnya berujung anak merasa ditekan krn kita akhirnya memerintahkan sesuatu yg mungkin tdk sesuai ama keinginan dia saat itu…

6.—–>TIDAK MENDENGAR PERASAAN
Ini berhubungan ama bahasa tubuh…boro2 kita mau memahami bahasa tubuh anak gimana kita bisa tau isi hati/perasaan dia…

7.—->TIDAK MEMISAHKAN MASALAH SIAPA

Kita suka krn faktor ga tega , jadi tdk menanamkan arti konsekuensi ke anak…

Misalnya : anak ketinggalan PR dan telp minta diantar PRnya yg ketinggalan dgn bbg bujukan rayuan,dan pada akhirnya kita sbg ortu nganterin pr tsb…

Dgn begini kita ga mengajarkan arti konsekuensi ke anak,anak jd tumbuh dgn pribadi yg merasa dia bisa trs mengandalkan ortunya,dan tidak Siaaaap…!!! Menerima konsekuensi2 terburuk atas perbuatannya…

Kalau seperti ini bukan g mungkin anak akan trs mengulangi kelalaiannya krn dia tdk merasakan konsekuensi atas perbuatannya…padahal konsekuensi itu adalah akibat kesalahan dia bukan krn kita…ini adalah masalah dia/anak bukan masalah ortu,kalau trs2n diikutin anak tdk akan bisa jadi pribadi yg problem solving…

8.——>TIDAK MENDENGArKAN AKTIF

Kadang kita suka nanya sama anak,tapi trs saat si anak jawab kita tdk pay attention,jd terkesan kita bertanya hanya basa basi…ini akan berlanjut akhirnya anak tdk akan mau bercerita apapun pd kita..

Mereka akan lebih mencoba cari teman bicara ke org lain,teman seumuran dll…

Makanya skrg banyak anak SD kelas 1 – 2 SD udh tau pacaran,kalau ditanya pacaran tuh ngapain?mereka akan jawab ya cari temen curhat… (Huaaaaaaaaa…..,anak SD skrg udh pacaran??!?!))))

Kalau sampe anak ampe hrs cari temen curhat ke luar…kita akan lbh susah mengontrol mereka,kita bisa loss control krn udh tdk bisa berkomunikasi lagi akhirnya….

9.—->SELALU MeNYAMPAIKaN : PESAN2 KITA

Kalau sudah terjadi suatu masalah biasanya kita suka menyebut : “Kamu tuh ya kan udh dibilangin”

Bukan saatnya mengungkit2 saat terjadi suatu masalah…hadapi dulu masalah tsb biar anak tdk malah bener2 males bicara ama kita…

Pesan2 itu sudah tdk perlu kita ungkit walaupun kita mungkin awal pernah menasehati…

Jgn sampe akhirnya anak bener2 tdk mau cerita apapun,kita bener loss control dan keilangan anak kita

10.—->MENgGUNAKAN 12 gaya POPULER komunikasi ke anak

Yaaaaa pas disebutin 12 gaya populer dalam berkomunikasi antara kita dan anak semua pernah gw lakuin ke rafi ,hampir semua kata2 favorit itu pernah kayanya gw ucapin ke anak gw tercinta itu…​(╥﹏╥) hikz..hikzzz…

Apa sih 12 gaya populer dan kelirumologi itu ? :

1. Kita suka memerintah anak,dgn bahasa yg kasar…dan bahkan mencoba berpikir utk anak…

Coba pasti sering d kita bilang gini : kamu pake baju ini ya…habis ini gini trs gitu…ternyata itu ga boleh..

Kenapa???krn kalau kita trs2an berpikir,memilih dan ambil keputusan dan kemudian memerintahkan anak kita sesuai apa yg KITA MAU bukan YANG ANAK MAU…itu sama aja membesarkan anak jadi robot…anak tdk diberikan hak dan otaknya tdk diajarkan utk berpikir,jadi anak hanya PASRAH saja menuruti keinginan ortu…

Padahal hal tsb BAHAYA krn kalau trs-trsan bisa berdampak saat besar anak akan menjadi pribadi yg suka iri,melemahkan konsep dirinya…juga bisa menjatuhkan harga diri dan PD selain kemampuan berpikirnya juga jd rendah…

Dan anak akhirnya jadi korban kekerasan kata dan emosi..

2.Menyalahkan
Contoh : tuh kan udh dibilangin jgn lari,ntr jatuh..bener kan???

Hindari kata2 menyalahkan ini…anak akan merasa tdk di support

3. Meremehkan
Contoh : habis jatuh,trs menangis ,kita malah bilang : cuman gt aja ko jatuhnya..

4.Membandingkan :
- udh jgn nangis,si A aja jatuh g pnh nangis…

5.Mencap /Melabel
- ini anak ya,cengeng bgt/bandel bgt/nakal bgt…

6.Mengancam

7.Menasehati

8. Membohongi

9.Menghibur
- menghibur yg salah…bisa bahaya..

Cth : anak jatuh ,berdarah trs ortu menghibur bilang : gpp dikit ini besok juga hilang (padahal bohong)…besoknya anak liat lukanya msh ada malah tambah sakit,mulai d dia krisis kepercayaan..

10.Mengkritik

11.Menyindir

12.Menganalisa
Jgn pnh menganalisa masalah saat anak dlm kesulitan,krn tdk akan membantu…senengin dulu hatinya baru dianalisa bersama..

So…apa sih kiat2nya untuk meningkatkan komunikasi yang baik dan bener….supaya kita semua bisa berubah??

a.- kalau bicara jangan tergesa-gesa….dan usahakan utk selalu membuat rencana terhadap segala sesuatu…tapi tetap harus sesuai keinginan anak…

ajarkan anak untuk bisa mengambil pilihan dan ajarkan anak utk memahami arti konsekuensi terhadap pilihannya ,

misalnya : makanan ——> buat jadwal menu seminggu, diskusikan dengan anak dan tempel jadwal yang sudah didiskusikan tsb di kulkas…jadi saat tiba waktu makan, tidak ada alasan anak tidak mau makan, karena menu dibuat sesuai keinginan anak…

begitu pun soal pakaian ===> biarkan anak memilih , memadupadankan pakaian yang dia inginkan…kalau nantinya tidak sesuai..biarkan dia menyadari dari respon sekelilingnya…dan kita pun bisa memberi tahu tapi bukan memerintah dan menyuruhnya berganti karena keinginan kita…biar itu datang dari dalam hati anaknya..kesadaran dia sendiri

b- belajar untuk mengenali diri kita dan kenali lawan bicara kita…biar kita bisa memahami karakter masing2

c- ingat bahwa setiap individu itu unik

d – pahami bahwa kebutuhan dan kemauan itu berberda

e.- pahami untuk bisa baca bahasa tubuh :

*tindakan : bicara lebih nyaring daripada kata2

*bahasa tubuh tidak pernah bohong

f.- Dengarkan perasaan Anak —-> tandai pesan ====>jangkau rasa ===> buka komunikasi…..

cth : anak pulang sekolah cemberut, tas dilempar….(bahasa tubuh udh beda kan ? ) —-> kita melihat perbedaan itu , kita sebagai ortu harus bisa menandai pesan lewat bahasa tubuh itu, dan kita coba jangkau apa yang dirasa anak ——> ade kenapa?ko kayanya kesal? ——> sebut perasaannya : ade capek yah? —–> terus sebut semua perasaan yangmungkin dirasa anak, kita coba buka komunikasi…sampai akhirnya setelah anak puas menyebutkan apa yang dia rasa saat ini ( capek /kesal / marah/ sebel/ benci dll ) otomatis anak akan bercerita alasan kenapa dia merasakan perasaan itu….dan kita bisa membuka komunikasi pada akhirnya…

g.- Hindari memakai 12 Gaya populer pada anak…karena penggunaan gaya populer ini akan mengakibatkan anak kelak tidak bisa mempercayai perasaaannya sendiri dan akhirnya saat dewasa anak tidak bisa percaya diri….kurang PD…

h. – Tentukan masalah siapa….

*apakah ini masalah anak atau masalah ORTU

*mau dibantu atau dibiarkan?

*hidup adalah pilihan & pilihan ===> biarkan anak utnuk memilih dan berpikir untuk mengambil keputusan ===>sehingga anak bisa mempertanggungjawabkan keputusan itu dan belajar dengan konsekuensi

* anak perlu untuk : BERPIKIR – MEMILIH – MENGAMBIL KEPUTUSAN (BMM) sehingga anak terdidik untuk MANDIRI + BERTANGGUNG JAWAB

i – Coba menjadi pendengar yang aktif ===> belajar menjadi cermin…

bisa dengan mengulang apa yang dia katakan, dan memberikan respon sehingga anak mau bercerita lebih panjang, lebih detail..biasakan anak utnuk sejak kecil bisa curhat dengan kita utnuk semua hal…jangan sampe karena dia merasa kita tidak mendengarkan dia atau hanya bertanya basa – basi, dia akan beralih curhat ke orang lain…yang notabene belum tentu benar…dan nantinya bisa membahayakan saat remaja di pergaulannya.

kita bisa menimpali saat anak cerita dengan kata2 :

#ooooo….. begitu yah?

#hhhh…..Yaa Allah

# ….terus?

# sedih bener dong yah??

# kecewa dong kamu….

#makanya kamu marah yah???

sebut kan semua perasaan yang kira2 dirasa anak saat dia bercerita….

j- sampaikan PESAN SAYA

ajarkan anak untuk mengekspresikan perasaannya….dan kita juga belajar untuk menyampaikan apa yang kita rasakan ke pada anak dengan jelas..

misalnya saat anak bandel , mukul anak lain : kita bisa sampaikan pesan -

Mama/Papah…….( sampaikan perasaan kita mis :sedih / kecewa ) kalau ade mukul (apa lah tindakanya yg kita tidak suka ) karena (sebut alasannya ) – itu bisa menyakiti orang lain

Saat ini keterampilan dan kualitas yang dibutuhkan generasi masa depan :

1. Keterampilan dasar : membaca, menulis, berhitung, berbicara, mendengar

2. Keterampilan berpikir : berfikir kreatif, memecahkan masalah, mengambil keputusan, kemampuan imaginasi, mengetahui cara bekerja dan reasoning ( menggunakan logika )

3. Kualitas kepribadian : keimanan, harga diri, akhlak yangbaik, kemandirian,tanggung jawab individu,tanggung jawab sosial,kemampuan komunikasi, kokokohan pribadi, memiliki kompetensi yang mampu mengelola sumber daya ( bekerja sama, mencari 7 memperoleh informasi, serta mengetahui , membentuk dan menggunakan system), memahami dan mampu menggunakan teknologi

jadi mulai dari rumah dengan memahami konsep yang benar dan tepat dalam berkomunikasi baik dengan pasangan atau dengan anak kita…

sekali lagi diingatkan : KITA TIDAK SIAP MENJADI ORTU ====> krn kita tidak menguasai perkembangan anak &  kita tidak menguasai cara otak anak bekerja ====> HATI2…KARENA JIKA TERUS DIBIARKAN AKAN BERPENGARUH PADA KEPRIBADIAN DAN MASA DEPAN ANAK….

selalu camkan :

- JIKA HATI SENANG, OTAK AKAN MENCERNA LEBIH CEPAT ….

saat anak bandel/ suami membuat kita kesal…..buat cara membahagiakan mereka dulu…baru sampaikan pesan yang kita inginkan….

- OTAK ANAK BELUM SEMUA SINAP2 SYARAF TERSAMBUNG ===> jadi wajar kalau mereka masih sering membuat kita emosi….jika kita emosi…coba cari cara menenangkan diri….kalau sudah tenang…sambil tersenyum kita inget2… : ohhh pantes yah kamu kaya gitu yah nak…otak2 sinapmu belum tersambung sih….sambil senyum….

let’s try it then….

This entry was posted in ceritaku, parenting. Bookmark the permalink.

6 Responses to Workshop parenting ibu Elly Risman :sesion 1- Komunikasi Pengasuhan Anak

  1. Pipi says:

    Bener banget nih, untungnya dunia internet sekarang banyak membantu first time mommies utk dapet pengetahuan yg lebih banyak.

    • hi mom…iya bener…tapi kadang kita juga harus rajin ikut seminar…karena banyak ilmu baru yang bisa kita dapat mom…..

      yu…let’s become a smart parents for our children

  2. putri says:

    makasih banyak, kebetulan saya juga baru 2x ikut sminar bunda elly risman, asli bikin ketagihan,,, isi artikel ini membantu mengingatkan saya materi seminar tsb.
    salam, putri.

    • hii putri..

      sama2 yaa…ini kejangkit virus males dll, ampe belum update2 hasil seminar yang lanjutannya ibu elly…insya allah aku update lagi ya..sama2 yaa kita sama2 belajar ….

      thanks for drop bye..

  3. Apin says:

    Salam kenal mbak…
    Ringkasannya bagus bangettt…. runut, lengkap dan enak dibaca…saya juga sudah beberapa kali ikut seminar ibu Elly Risman, memang harus dibuat ringkasan seperti ini ya supaya mengendap dalam diri kita…
    Mohon ijin untuk share tulisan mbak ke teman2 apakah boleh? tentunya saya tetap cantumkan nama dan alamat blog ini ….
    Apin….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s